expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Tuesday, 8 July 2014

CINTA SUCI ADAM DAN HAWA



Menyingkap asal usul perasaan cinta, kasih dan sayang yang wujud dalam hati manusia, pasti kita sebagai umat Islam terkenang akan kisah Nabi Adam AS dan pasangan syurganya Siti Hawa. Manusia pertama yang dicipta Allah SWT adalah insan bernama nabi Adam AS

Tatkala Allah SWT mencipta alam semesta dan makhluk-makhluk yang lain, maka diciptaNya Adam sebagai manusia yang pertama. Makhluk bernama Adam yang dimuliakan darjatnya itu ditempatkan Allah SWT di dalam Syurga. Syurga yang indah dan lengkap dengan apa jua yang diingini bersama segala keindahan dan kesenangan di dalamnya.

Ketika hidup bersendirian, Nabi Adam AS mula merasa kesunyian walaupun dihidangkan dengan pelbagai nikmat syurga. Nabi Adam tiada teman yang boleh berkongsi segalanya. Itulah satu-satunya kekurangan yang dirasakan Adam AS di dalam syurga. 

Adam AS perlukan teman sejenis yang boleh mendampinginya dalam menikmati keindahan syurga yang tidak yang tidak terhingga itu. Walaupun begitu Adam AS tidak merungut atau mengadukan hal tersebut kepada Allah SWT. 

Namun Allah SWT yang bijaksana lagi maha mengetahui akan perkara yang tersembunyi di dalam perasaan hambaNya. Allah SWT menciptakan teman bagi Adam untuk menghilangkan kesunyian dirinya itu.

Diriwayatkan, suatu masa ketika Adam AS sedang tidur dengan nyenyak, Allah SWT menyampaikan wahyu kepada malaikat Jibril untuk mencabut tulang rusuk Adam AS dari sebelah kiri. Ketika itu, Adam AS  tidak merasakan apa-apa ketika tulang rusuknya dicabut oleh malaikat Jibril

Dengan segala kuasa Allah yang maha besar, dengan hanya berkata “Kun!” maka terciptalah Hawa dari tulang rusuk Adam. Hawa diciptakan sebagai insan kedua penghuni syurga dan sebagai pelengkap kepada Adam AS yang dianugerahkan oleh Allah AWT.
Saat pertemuan Adam dan Hawa cukup romantis. Setelah diciptakan, Hawa duduk bersandar pada bantal lembut di atas tempat duduk bertatahkan emas dan batu permata, sambil terpesona memperhatikan seorang lelaki kacak yang sedang terbaring di hadapannya.

Adam yang kemudiannya terjaga amat terkejut apabila melihat ada makhluk manusia seperti dirinya di hadapan. Hawa dijadikan dengan bentuk dan paras rupa yang amat sempurna. Ia dihiasi dengan kecantikan, kemanisan, keindahan, kejelitaan, kehalusan,lemah-lembut, kasih-sayang, kesucian, keibuan dan segala sifat-sifat keperibadian yang terpuji di samping bentuk tubuhnya yang mempesona serta memikat hati setiap yang memandangnya. 

Hawa adalah wanita tercantik yang menghiasai syurga, yang kecantikannya itu diwariskan turun temurun dan daripadanya lah maka wujud kecantikan kepada wanita-wanita di bumi. Adam dan Hawa saling melengkapi kerana Adam AS juga dikurniakan Allah SWT rupa paras yang indah, kacak dan tampan seolah-seolah segala keindahan setiap lelaki berada padanya.

Adam amat terpikat pada rupa paras Hawa yang jelita. Allah telah mewujudkan perasaan kasih yang suci di hati Adam AS serta menjadikannya orang yang paling asyik dilamun cinta. Adam AS ditakdirkan jatuh cinta kepada wanita yang paling cantik daripada sekalian yang ada.

Ketika Adam pertama sekali bertanya siapakah gerangan si jelita di hadapannya, Hawa lantas menjawab bahawa dia adalah ciptaan Allah dan dijadikan untuk Adam. Adam menyedari bahawa nikmat itu adalah kurniaan Allah padanya dan mula menyeru Hawa supaya datang menghampirinya. 

Namun, hawa yang memang diciptakan dengan perasaan malu telah meminta agar Adam yang datang padanya. Adam yang tidak ragu-ragu terus menghampiri Hawa dan sejak itulah terjadinya lumrah manusia bahawa wanita itu didatangi dan bukan mendatangi. 

Tatkala Adam mendekati Hawa dan mula menghulurkan tangannya, maka terdengarlah suatu suara larangan yang meminta Adam menahan dirinya dan menghalalkan pergaulannya dengan Hawa melalui pernikahan dan mahar. Kedua-dua makhluk Allah itu akur dan menurut segala perintah Allah SWT.

Allah SWT. Yang Maha Pengasih menyempurnakan nikmat lahir dan batin kepada kedua hambaNya itu. Pernikahan Adam dan Hawa disaksikan para malaikat langit yang berkumpul di bawah pohon 'Syajarah Thuba' dan pernikahan Adam dan Hawa terjadi pada hari Jumaat yang suci.

Selesai upacara akad, dihantarlah Adam AS mendapatkan isterinya di istana syurga yang akan mereka diami. Namun Hawa menuntut haknya iaitu mahar yang dijanjikan sebelum membenarkan sentuhan Adam. Adam mula bertanya pada Allah apakah mahar yang harus diberikannya pada Hawa. Allah lantas memberitahu Adam bahawa mahar yang harus dihadiahkannya adalah selawat sebanyak sepuluh kali ke atas Nabi yang bakal dibangkitkan, penutup serta penghulu segala Rasul iaitu Muhammad. 

Setelah Adam mengucapkan selawat yang diperintahkan kepadanya, maka Allah menghalalkan Hawa untuk dirinya sebagai isteri yang mendampinginya di taman syurga. Entah berapa lama keduanya berada di syurga, hanya Allah SWT sahaja yang tahu. 

Allah memberi segala nikmat buat mereka dan membenarkan mereka makan serta menikmati apa jua yang diingini kecuali satu pohon yang diperintahkan Allah agar mereka jauhi kerana dikhuatiri mereka berdua akan menjadi golongan yang zalim sendainya termakan buah dari pohon berkenaan. 

Menurut kisahnya, iblis telah menghasut Hawa supaya memujuknya memakan buah daripada pohon tersebut yang dikenali sebagai buah Khuldi. Apabila mereka memakannya, maka kemaluan yang terselindung daripada mereka selama ini menjadi nyata.

Kerana kasihnya pada Hawa, maka Nabi Adam AS memetik buah tersebut dan memakannya di syurga atas pujukan isterinya yang amat dicintai. Akibatnya, kedua-dua mereka diusir dari syurga lalu diturunkan ke dunia sebagai hukuman oleh Allah S.W.T . 

Menurut riwayat sebenar kisah ini, Adam dan Hawa bertaubat dan menyesali perbuatan mereka serta menangis tanpa henti selama 60 tahun kerana terusir dari nikmat syurga yang tidak dapat diperolehi di dunia.

Ketika diturunkan ke bumi, Nabi Adam AS terpisah jauh dari isterinya Hawa. Adam diturunkan ke satu tempat pergunungan yang tinggi di muka bumi. Mereka terpisah begitu lama sebagai hukuman Allah dan menjalani hidup di bumi yang luas seorang diri. 

Adam dan Hawa tidak pernah berhenti mencari antara satu sama lain. Dengan petunjuk Allah SWT dan bimbingan Malaikat Jibril, Nabi Adam AS dan Hawa akhirnya bertemu di Jabal Rahmah, di padang Arafah. Maka Jabal Rahmah di Arafah menjadi satu tempat pertemuan bersejarah yang menemukan cinta suci Adam dan Hawa.

Setelah bertemu dengan isterinya Hawa di Jabal Rahmah, Nabi Adam A.S mengajak isterinya ke tempat dia diturunkan di bumi dan membina keluarga di tempat ini. Keturunan Adam dan Hawa inilah yang masih berada di bumi hingga kini.

Begitulah hebat dan agungnya kisah cinta suci Adam dan Hawa untuk tatapan kita semua dalam mengenal erti sebenar kasih sayang. Inilah kisah sebenar bagaimana wujudnya perasaan cinta, kasih dan sayang sesama manusia.

"Hawa diciptakan daripada rusuk Adam, bukan daripada kepalanya untuk dijunjung, bukan daripada kakinya untuk dijadikan alas, tetapi daripada sisinya untuk dijadikan teman hidupnya, dekat dengan lengannya untuk dilindungi, dekat dengan hatinya untuk dicintai"


-CintaKasih PMS-

2 comments:

  1. Dan boleh jadi pula kejadiannya adalah bukan mutasi genetik melainkan langsung terbentuknya DNA baru yaitu DNA manusia. Tanah liat kering dari lumpur (seperti keramik) berdasarkan pengetahuan sekarang dapat berfungsi sebagai katalisator untuk proses-proses reaksi kimia tertentu; oleh karena itu boleh jadi tanah liat kering seperti tembikar (keramik/gerabah) yg disebut dalam QS.Ar-Rahman dan QS.Al-Hijr itu menjadi berfungsi sebagai lokus-lokus energy yang memicu reaksi penggabungan asam-asam amino dengan deoksiribosa membentuk DNA yaitu menghasilkan DNA manusia. Yg dimaksud QS.Al-Hijr “..tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk” ini bisa jadi bahwa kata diberi bentuk ini adalah yaitu terbentuknya DNA baru atau dimaksudkan diberi energy khusus yg terjadi hanya pada waktu itu saja yg mana energy ini menggerakkan asam-asam amino dan deoksiribosa bereaksi pada permukaan tanah liat kering seperti tembikar itu menghasilkan suatu DNA manusia. Pembentukan DNA ini tentu saja harus berlangsung dilingkungan kaya dengan senyawa asam-asam amino, senyawa deoksiribosa, senyawa pospat dan air; dan ini amat sangat relepan dengan kandungan lumpur hitam. Sebagaimana kita ketahui sekarang bahwa yang dimaksud dengan lumpur hitam apakah itu di rawa atau dari tempat lainnya yang jelas erat kaitannya dengan keberadaan air dan bahan-bahan organik yang terdegradasi (pembusukan dedaunan); pembusukan dedaunan ini menghasilkan pragmen seperti senyawa asam-asam amino, senyawa deoksiribosa, dan senyawa pospat. Darimanakah sumber dedaunan yg mengalami degrasasi itu; ya inilah yang dimaksudkan adam diciptakan di sorga (taman yang indah banyak buah-buahan).
    QS.Ali Imran 3:59. Sesungguhnya misal (penciptaan) Isa di sisi Allah, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: "Jadilah" (seorang manusia), maka jadilah dia. Ayat ini dapat dijadikan penegasan bahwa diciptakannya Adam dari tanah itu prosesnya mirip dengan proses terciptanya Isa di dalam rahim Maryam; yang artinya terdapat proses kejadian yaitu dari tidak ada kemudian muncul sel yang amat sangat kecil kemudian memperbanyak diri berkembang membesar membentuk cikal bakal janin dan berkembang terus hingga secara lengkap termasuk system syarapnya maka ditiupkanlah ruhnya. Jadi dari Ayat ini secara tegas bahwa penciptaan Adam bukanlah suatu kejadian sim-salabim-aba-kadabra tiba-tiba dari patung tanah liat jadi Adam hidup; bukan demikian adanya. Seperti juga penciptaan jagat-raya ini bukan terjadi sim-salabim-aba-kadabra melainkan suatu proses yang panjang memakan waktu yg teramat lama yaitu enam masa.
    Teori terciptanya Adam yg saya uraikan itu akan menjadi tidak relepan kalau dalam keterangan Al-Qur’an bahwa Adam diciptakan dari batu ditempat bebatuan kering. Karena dibebatuan amat sangat miskin senyawa-senyawa organik seperti asam amino yang amat dibutuhkan oleh mahluk hidup. Untuk membuktikan teori ini dapat diteliti hipotesisnya adalah ada kemungkinan besar bahwa famili mikroorganisme yang tidak mengalami mutasi terus berkembang biak dan ada di tubuh manusia didaerah serupa dengan habitat asalnya yaitu boleh jadi terdapat pada usus besar manusia. Untuk itu perlu diteliti dan dibandingkan struktur DNA manusia dengan struktur DNA mikroorganisme usus untuk mengetahui adakah kemiripan yg signifikan satu samalainya. Kalo memang ternyata hipotesis ini terbukti maka teori mutasi genetik diatas yg mendekati kebenaran; dan kalau tidak ada kemiripan dalam hal DNA maka, teori pembentukan DNA baru itulah yg mendekati kebenaran. WALLOHU A’LAM

    ReplyDelete
  2. Sy lebih meyakini bahwa kejadian diciptakannya Adam terjadi di daerah tanah subur banyak bahan orgnik sebagai sumber kehidupan dan adanya di bumi yg kita pijak ini. Tanah subur banyak pepohonan dan buah-buahan apabila tertata rapih maka layak disebut sorga apakah itu namanya Eden, Firdaus, atau Adnin tidak penting begitu pula dimana daerahnya itupun tidak penting. Terciptanya Adam hemat pemikiran sy, bukan melalui proses kloning seperti kloning domba atau kejadian sim-salabim aba-kadabra dari patung tanah liat menjelma jadi manusia melainkan suatu proses yg rumit boleh jadi suatu kejadian mutasi genetik atau pembentukan DNA baru secara langsung dari paduan asam-asam amino dan dari struktur gula deoksiribosa.
    Dalam QS. Al-Hijr [15]: 28-29. Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, “Sesungguhnya Aku akan menciptakan seorang manusia dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk. Maka, apabila Aku telah menyempurnakan kejadiannya, dan telah meniupkan ke dalamnya ruh (ciptaan)-Ku, maka tunduklah kamu kepadanya dengan bersujud”; dan dalam QS.Arrahman 55:14. Dia [Alloh] menciptakan manusia dari tanah kering seperti tembikar. Dari kedua ayat ini seakan menegaskan bahwa manusia itu dibuat dari tanah liat kering seperti tembikar yang berasal dari lumpur; dan tanah liat kering inilah yang menjadi faktor terjadinya manusia; apakah tanah kering ini menjadi penyebab terjadinya mutasi genetik ataukah menjadi katalisator penggabungan asam-asam amino dan gula deoksiribosa menghasilkan DNA manusia Adam.
    Boleh jadi ada peristiwa mutasi genetik terhadap suatu mikroorganisme; tanah liat kering seperti tembikar yang berasal dari lumpur hitam itu kaya akan bahan organik dan terdapat mikroorganisme yg karena sesuatu hal oleh suatu penyebab keringnya lumpur itu menjadikan mikroorganisme mengalami mutasi genetik. Kalimat “lumpur hitam yang diberi bentuk” [dalam QS.Al-Hijr] ini, sy lebih condong memaknai ke arah suatu kejadian yang menimbulkan mutasi genetik bukan memiliki arti dibentuk seperti patung manusia. Mikroorganisme yang mengalami mutasi genetik itu yg berada pada tanah kering itu berada ditengah lumpur hitam yang memungkinkan mereka terus hidup berkembang biak membentuk koloni membentuk zigot terus berkembang menjadi embrio manusia (terjadi suatu proses); inilah yang dimaksudkan dengan kalimat “menyempurnakan kejadiannya” adalah terjadinya proses tumbuh-kembangnya mikroorganisme membentuk zigot terus berkembang menjadi embrio hingga terbentuk janin manusia (terjadi suatu proses) untuk selanjutnya dimasukkan ruh.

    ReplyDelete